Indra Karya Raih Penghargaan The Best SOE Konsultan Konstruksi Terbaik Awarding Infobank 2020

Jakarta (04/11) – Sebagai BUMN yang bergerak di bidang layanan jasa konsultan konstruksi, PT Indra Karya (Persero) terus melakukan pengembangan dan optimalisasi layanan terutama di sektor Sumber Daya Air (SDA) dan produk turunannya yang memiliki visi sebagai konsultan terbaik di Asia. Beberapa upaya strategis yang dilakukan PT Indra Karya (Persero) antara lain seperti, melakukan transformasi bisnis, penguatan pasar dalam negeri, ekspansi pasar luar negeri serta diversifikasi usaha yang menjadikan perusahaan tetap produktif di masa pandemi corona virus deseas 2019 (covid-19) dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan dalam menjalankan kegiatan usaha dan bisnis.

Capaian prestasi perusahaan tersebut berhasil mengantarkan PT Indra Karya (Persero) meraih penghargaan  The Best Stated Owned Enterprises (SEO) dengan predikat “Sangat Bagus” di ajang Awarding Infobank Tahun 2020. PT Indra Karya (Persero) juga meraih peringkat pertama di Klaster Konsultan Konstruksi dan peringkat ke-20 dari 118 BUMN dengan predikat “Sangat Bagus” pada tahun 2020 versi Infobank yang dilakukan secara virtual (3/10).

“PT Indra Karya (Persero) sebagai konsultan konstruksi milik negara, saat ini terus melakukan pengembangan dan penguatan layanan usahanya melalui transformasi bisnis, penguatan pasar dalam negeri, ekspansi pasar luar negeri serta diversifikasi usaha sebagai upaya perusahaan untuk tetap produktif dalam menjalankan kegiatan usaha dan bisnis di masa pandemi ini. Alhamdulillah, upaya tersebut membuahkan hasil dengan kami bisa mendapatkan penghargaan sebagai The Best Stated Owned Enterprises (SEO) di ajang Awarding Infobank Tahun 2020 serta peringkat pertama di klaster konsultan konstruksi dan peringkat ke-20 dari 118 BUMN dengan predikat “Sangat Bagus” versi  Infobank. Penghargaan tersebut merupakan hasil  dari kerja team dan komitmen dari seluruh insan Indra Karya untuk memberikan kualitas terbaik dari layanan usaha dan terus memberikan kinerja yang optimal di situasi saat ini” Ujar Ir. Eko Budiono Direktur PT Indra Karya (Persero).

Selama pandemi Covid-19 melanda Indonesia sejak awal tahun 2020 ini sangat berdampak negatif terhadap perekonomian di seluruh sektor usaha termasuk sektor konstruksi. Namun hingga akhir triwulan 3 ini, Perusahaan masih mencatatkan kinerja positif walaupun tingkat ketercapaian terhadap target masih di sekitar 62% dari total target yang di canangkan oleh pemegang saham. Pada triwulan 3 tahun 2020 ini, Indra Karya telah membukukan pendapatan sebesar Rp. 115.835 Miliar dengan kontrak kerja senilai Rp. 365.294 Miliar serta mencatatkan laba bersih senilai Rp. 5.429 Miliar dengan total aset yang tercatatkan sebesar Rp 248.582 Miliar.

Selama satu tahun terakhir PT Indra Karya (Persero) juga telah mencatatkan beberapa capaian prestasi perusahaan yang selaras dengan penerapan Core Values AKHLAK sebagai nilai-nilai perusahaan. Beberapa prestasi tersebut yakni memiliki pengalaman selama 59 tahun di sektor sumber daya air (SDA) di Indonesia, berperan pada lebih dari 60% Proyek Strategis Nasional di sektor Sumber Daya Air di seluruh Indonesia yang merupakan perwujudan atas nilai Amanah yang merupakan salah satu komponen dari nilai perusahaan. Lalu, memiliki 500 Tenaga Ahli di berbagai bidang serta memiliki 2 corporate brand yakni Indra Karya dan Infresh yang merupakan perwujudan atas nilai Kompeten. PT Indra Karya (Persero) juga telah memiliki 20 Unit Layanan yang tersebar di seluruh Indonesia serta 27 jenis Layanan Pengujian Terintegrasi salah satunya laboratorium geoteknik yang telah tersertifikasi ISO : 17025 sebagai implementasi dari nilai Harmonis. Memiliki lebih dari 500 pelanggan di berbagai sektor layanan bisnis yang dibagi ke dalam 3 bentuk layanan yaitu B to G, B to B, dan B to C yang memiliki loyalitas pelanggan cukup tinggi, dimana hampir 30-40%  merupakan pekerjaan Existing yang merupakan implementasi dari nilai Loyal. Untuk tata nilai Adaptif, perusahaan memiliki layanan IKA Smart yang merupakan digitalisasi sistem terintegrasi untuk mendukung percepatan layanan dan juga percepatan aktualisasi daripada kompetensi yang dimiliki perusahaan. Sedangkan bentuk implementasi dari nilai Kolaboratif, saat ini perusahaan terus mendorong terwujudnya aliansi global dengan beberapa konsultan asing seperti India, China, Jepang, dan Taiwan untuk merambah pangsa pasar di Asia seperti di Nepal dan Filipina.

“Indra Karya hingga triwulan 3 tahun 2020 ini tetap menunjukan kinerja positif walaupun tingkat ketercapaian kinerja usaha sekitar 62% dari target yang ditetapkan oleh pemegang saham. Selama satu tahun terakhir kami juga telah mencatatkan beberapa capaian prestasi perusahaan yang selaras dengan Core Values AKHLAK sebagai tata nilai perusahaan. Dimana PT Indra Karya (Persero) saat ini telah berperan pada lebih dari 60% Proyek Strategis Nasional di sektor Sumber Daya Air di seluruh Indonesia yang merupakan perwujudan atas nilai Amanah. Lalu, memiliki 500 Tenaga Ahli dari berbagai bidang keilmuan serta memiliki 2 corporate brand yakni Indra Karya dan Infresh yang merupakan perwujudan atas nilai Kompeten. Kami juga saat ini telah memiliki 20 Unit Layanan yang tersebar di seluruh Indonesia serta 27 jenis Layanan Pengujian Terintegrasi sebagai implementasi dari tata nilai Harmonis. Sampai saat ini kami telah memiliki lebih dari 500 pelanggan yang memiliki loyalitas cukup tinggi, dimana hampir 30-40% pekerjaan merupakan pekerjaan Existing yang merupakan implementasi dari nilai Loyal. Perusahaan juga terus mendorong digitalisasi sistem terintegrasi untuk mendukung percepatan layanan dan juga percepatan aktualisasi daripada kompetensi perusahaan yakni sistem IKA Smart. Terakhir, saat ini perusahaan juga terus mendorong terwujudnya aliansi global dengan beberapa konsultan asing seperti India, China, Jepang, dan Taiwan untuk merambah pangsa pasar di Asia sebagai perwujudan atas nilai Kolaboratif ”. Tutup Eko Budiono

PT Indra Karya (Persero) saat ini terus mendorong langkah diversifikasi dan ekspansi usaha. Salah satunya pada sektor Developer, dimana saat ini terlibat pada Program SDGs (Suistainable Development Goals) Nomor 6 terkait dengan Penyediaan Akses Air Bersih dan Sanitasi yang dicanangkan oleh pemerintah dengan meluncurkan program 3 in 1 (3 Produk 1 Desa) yang terdiri dari penyediaan air bersih Smart Water, Kelola Sampah Terpadu, dan Sanitasi Sehat. Salah satu program yang sedang dilakukan saat ini adalah penyediaan sarana air bersih berbasis teknologi Smart Water di wilayah yang terdampak kekeringan dengan kategori sedang yang berlokasi di Desa Modung, Kabupaten Bangkalan, Jawa Timur. Sedangkan, untuk kegiatan pada sektor Industry yakni menjalankan usaha Industrialisasi yaitu Air Minum dalam Kemasan (AMDK) dengan Merek dagang Infresh.

Selain itu, PT Indra Karya (Persero) juga mulai memperluas pasar garapannya ke Asia. Beberapa kerjasama dengan perusahaan-perusahaan di regional Asia sudah mulai dilakukan semenjak beberapa tahun terkahir seperti dengan menggandeng perusahaan Taiwan, Sinotech Engineering Consultants Ltd, untuk menggarap proyek-proyek infrastruktur di Indonesia dan Asia Pasifik. Selain itu, menjalin kerjasama bisnis strategis dengan BUMN India, Wapcos Limited dengan tujuan untuk memperluas cakupan bisnis di Asia dan Afrika, serta melakukan penetrasi pasar internasional dengan menggandeng perusahaan asal Jepang, CTI Engineering International.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *